Jangan Selalu Ambil Sisi Positifnya

(Post pertama tanggal 6 Agustus di Facebook saya)

Okke, pertama jika ada yang bener-bener niat baca ini, saya mau mengingatkan kalo ini adalah tulisan iseng berkualitas yang akan gag nyambung dan berbelit-belit isinya.

Malam ini, saat aku nulis ginian. sedang duduk depan jendela kamar, semua persis seperti kebiasaan pada masa SMA dulu, duduk depan jendela, dengan rokok Clas Mild, kopi dan musik. Musik pada malam inipun aku samain dengan musik-musik pada masa SMA dulu, Gag ada lagu raggae. Lagu menye-menye dari Omelette, Kertas Band (sekarang: Armada), Letto, Ribas, Funkop dll. Beberapa hal yang beda hanya kini rambutku gimbal, sumber musik yang dari laptop, sialnya rokokku tinggal dua batang, kopinya bukan kopi ABC, melainkan Luwak White Coffe yang diproses secara higienis, tanpa ampas, tak menyebabkan perih di lambung dan memiliki cita rasa ekslusif dapat anda beli di toko terdekat. Lho?

Tiga tahun lebih sudah semenjak masa SMA itu, tiga tahun merantau ke Solo buat kuliah dan, tiga tahun setelah kesedihan mendalam karena sadar kalau banyak hal indah di pulau ini yang akan aku tinggalkan, teman, keluarga, ehem…. pa*ar, sahabat, pantai, pancing, surfing, jalanan yg kalo musim ujan jadi telaga tambak ikan, dan lain sebagainya. Kadang ak pikir, kalau orang mati masih sempet sedih gag ya, soalnya yang akan mereka tinggalkan jelas lebih banyak lagi. Gag usah munak lah, saya dah riset dan sharing ma temen-temen rantau, rata2 mereka memang sempet nangis pada situasi itu kok, bayangkan saja seperti adegan-adega sinetron picisan SCTV. Cuma kalo aku dulu lebih mirip adegan pilem Rambo yang bangun lalu sadar sedang diperkosa lalu ngamuk nembak-nembaki orang.

Dapat kesempatan kuliah ataupun berkarier dan belajar di tanah orang yg notabene lebih maju dari“Homeland”  kita emang gag semua bisa dapetin, hal itu aku rasakan bener karena sebelumnya pergaulanku bukanlah bersama kalangan orang2 berpunya. Itu sisi positifnya, namun kadang-kadang jujur saja, itu membuat kita ngerasa lebih, atau punya kesempatan lebih untuk memililiki masa depan yang lebih pulak. Bagi yang tiap hari bisa pulang ke “rumah” dan makan masakan orang tua pasti tau yang saya maksud, namun pastilah gag mengerti apa yg benar2 ingin saya gambarkan. Secara pribadi, saya gag ngerasa gitu, kuliah nggak kuliah rasanya sama aja khawatir akan masa depan, malah ak ngerasa goblok aja kala akhirnya jauh-jauh tapi cuman kuliah dan gag sempet nakal-nakal yang bertanggungjawab sebagai out of plan.

Beberapa waktu belakangan ini, (dan belakangannya lagi juga begitu) sering ada wacana yang terbesit untuk setelah lulus kuliah akan melanjutkan mencari pekerjaan di Jawa, entah dimana, rasanya lebih meyakinkan untuk kedepannya. Hal itu tentu berarti aku akan bener-bener merubah habitat. Pulang kerumah sekali setahun, sekalinya pulang adik-adiku dah tambah besar, tanpa mengikuti perkembangannya, dan beberapa tahun kemudian mereka dah dewasa. Smua berubah. Rasanya seperti diculik Alien ke planet mars, lalu pas kembali ke bumi Ade Ray dah operasi kelamin jadi cewek, upin jadi presiden indonesia dan Ipin jadi wakilya dan Sule Prikitiew jadi pelawak, oke itu gag berubah. dan rencana awal buat balik berkrier ke lombok masih jadi primary plan.

(masih jam 1:54 am di hari ke 6 Puasa dan rokok pertamaku abis) Orang pada tadarusan, aku kurang kerjaan nulis ginian. Hehe… Okke, lanjut.! saat-saat di kampung halaman rasanya sungguh berharga, walau Cuma untuk diomelin ibu, bengong ataupun Cuma jalan-jalan gag jelas ama teman2 yg juga gag jelas (hehe… bjorak genk). Coba deh sesekali bayangkan hal-hal dan dosa-dosa masa ABG yang kita tinggakan untuk kini mulai hidup (sedikit) lebih serius, jangan selalu liat sisi positif dari apa yang kita peroleh kini. Coba cari penyeselan dan sadari kerugian yang udah terjadi atas pilihan yg aku ambil sampe aku jd brengsek kyak gini. Sesaat keinget masa-masa pacaran jaman SMA, ama temen sekelas, haha… bentar sy mau ngelamun.! (not for Share)

*beberapa saat kemudian*

Manusia emang mahluk ciptaan tuhan yang paling (mendekati) sempurna, walau Mulan Jameela tetep mahluk tuhan yang paling sexy (kata Ahmad dhani) bayangkan aja jerapah perlu waktu berabad-abad untuk adaptasi ampe leher keturunannya panjang, Unta adaptasi sekian lama ampe keturunannya bisa hidup di gurun, tapi kita bisa adaptasi idup dimana-mana. (yaaah… rumahku mati lampu ini..) adaptasi emang diperlukan pas kita mau hidup di tempat baru kan? Kadang kepikir, kalo aku kayak Jerapah atau Unta ngapain susah-susah pindah dan akhirnya adaptasi toh disini udah PeWe, namun itulah manusia. Selalu mencoba untuk menjadi lebih baik dan mengejar yg gag jelas walau cuman ngejer harapan untuk jadi lebih baik. Btw, kalo aku jadi Mulan Jameela sih,, hehehe…

Info: Rokokku dah abis, kopi tinggal dikit, Sahur masih sejam lagi, mati lampu.!

Tiga tahun sebelumnya pas aku duduk disini aku mikirin apa ya? Rupaku waktu itu gimana yah? Tahun depan masih bisa duduk ngerokok disini nggak ya? Emang, Kita gag akan bahagia kalau hidup selalu gini-gitu aja, namun kalo aku pribadi nganggep masa-masa yang dulu sebagai hal yang berharga, semua hal yg tertinggal merupakan kerugian atas hal yang kini berusaha buat kita capai. kembali ngerasa kalau waktu jadi sangat mahal.?!! Kalo bahasa orang sok tua bijak sih “maka berusahalah untuk melakukan hal terbaik saat ini, karena hal sia-sia yang kita lakukan atas peluang saat ini adalah kerugian besar atas hal yang telah kita tinggalkan.!” Kalau bahasaku sih sama kayak kemarin aja “sudahkah anda minum yakult hari ini.? ?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s